Perbedaan Kejang Akibat Epilepsi dan Kejang Biasa

Kejang merupakan kondisi medis yang sering kali mengejutkan dan dapat menjadi tanda dari berbagai masalah kesehatan. Ada dua jenis kejang yang umum terjadi: kejang akibat epilepsi dan kejang non-epilepsi.

Memahami perbedaan antara keduanya sangat penting untuk mengetahui penanganan yang tepat dalam situasi kegawatdaruratan. Berikut ini akan dibahas perbedaan mendasar antara kejang akibat epilepsi dan kejang biasa.

Kejang Akibat Epilepsi

Kejang akibat epilepsi terjadi karena aktivitas listrik yang tidak normal di otak. Ini disebabkan oleh gangguan neurologis kronis yang dapat mempengaruhi siapa saja, dari berbagai usia.

Penyebab pasti epilepsi sering kali tidak diketahui, meskipun faktor genetik dan trauma kepala dapat berperan dalam risikonya. Beberapa ciri khas kejang akibat epilepsi meliputi:

  • Durasi dan Frekuensi: Kejang akibat epilepsi biasanya terjadi secara berulang-ulang dalam jangka waktu tertentu.
  • Gejala Tambahan: Selama kejang, penderita mungkin mengalami kebingungan, kehilangan kesadaran, gerakan tidak terkendali, atau perubahan perilaku yang signifikan.
  • Pemulihan: Setelah kejang berakhir, biasanya ada periode pemulihan di mana penderita dapat merasa lelah atau mengantuk.

Pengelolaan epilepsi sering melibatkan penggunaan obat-obatan anti-kejang untuk mengontrol kejang dan mencegah kejadian berulang.

Kejang Biasa (Non-Epilepsi)

Kejang non-epilepsi, atau sering disebut juga dengan kejang fungsional atau kejang psikogenik, berbeda dengan epilepsi meskipun gejalanya sering kali mirip. Berikut adalah beberapa perbedaan utama:

  • Penyebab: Kejang non-epilepsi disebabkan oleh faktor psikologis atau emosional, bukan oleh aktivitas listrik yang tidak normal di otak seperti pada epilepsi.
  • Frekuensi: Kejang non-epilepsi sering kali tidak terjadi berulang kali seperti pada epilepsi.
  • Gejala Psikologis: Penderita mungkin menunjukkan gejala psikologis yang mendasari, seperti stres berat atau trauma emosional, yang memicu kejang.

Penanganan kejang non-epilepsi sering kali melibatkan intervensi psikologis, seperti terapi kognitif perilaku, untuk membantu mengatasi faktor pemicunya.

Membedakan antara kejang akibat epilepsi dan kejang biasa sangat penting untuk diagnosis yang tepat dan penanganan yang sesuai. Meskipun gejalanya sering kali mirip, penyebab dan pendekatannya berbeda secara signifikan.

Jika Sobat atau seseorang yang Sobat kenal mengalami kejang, sangat disarankan untuk segera mendapatkan evaluasi medis untuk menentukan jenis kejang yang terjadi dan langkah-langkah penanganan yang sesuai.

Dengan memahami perbedaan ini, diharapkan dapat meningkatkan kesadaran akan masalah kesehatan ini dan mengurangi ketidakpastian dalam menangani keadaan darurat medis yang serius.

Yuk dapatkan informasi selengkapnya terkait penyakit, obat, suplemen, vaksin, vitamin, artikel kesehatan, dan seputar kefarmasian dengan mengakses laman https://pafikotablangpidie.org/ sebagai laman resmi organisasi Persatuan Ahli Farmasi Indonesia (PAFI).